VeneZuela Saja Berani Menasionalisasi Tambang-tambang Asing, Argentina Baru Saja Menasionalisasi Perusahaan Spanyal Repsol Untuk mensejahterakan Rakyat dan Bangsanya, Indonesia di Bawah SBY Makin Ga Karuan Padahal Presiden Soekarno telah mencontohkan. Ingat...!! Kasus MESUJI dsb itu bukti Real bahwa Para Pejabat Rela mengorbankan Rakyat sbgai Tuan2 Tanah yg di Tipu dan Dibodohi hnya untuk menjadi KULI2 ASING

Semangat Para Blogger Jogja Dalam Pro Penetapan

  • Sepi Ing Pamrih Rame Ing Gawe = Tidak usah bersombong hal terbaik apa yg tlh  kau berikan untuk Rakyat dan bangsamu.
  • Gila Pangkat, Jabatan dan Sanjungan Para Pejabat Kini Rela Melacurkan Diri tuk Memperkaya Diri Sendiri dan Menenggelamkan Bangsanya Sendiri.
  • Di Jaman PERANG KEMERDEKAAN Prajurit2 ini Ikut Mengusir Penjajahan dari Bumi Pertiwi.
  • HAMEMAYU HAYUNING BAWONO.
  • Kawulo Metaram Siap Berpisah Dengan NKRI.
  • Pejabat Ga Tau Sejarah Kok Bisa Jadi Presiden.
  • Mentang-Mentang Jd Pejabat Seenaknya Sendiri Menggunakan Kekuasaanya.
  • Semangat, Jiwa dan RUH Rakyat Mataram Tdk Bisa di Pisahkan Dari Sejarah Keistimewaan.

Info Terhangat

Orang2 Baik Dikriminalisasi, Seperti Anthasari, Susno Duadji, Tdk Bakal ditetapkannya Andi Nurpati jd Tersangka Olh Polri & Pasti Nikung Keyanglain, Kasus Gayus di Hentikan Polri hnya smp dirinya, Yg Salah Bagaikan Dewa diBela dr Belakang seolah2 tdk Intervensi. Penuh Tipu Muslihat, Memberantas Korupsi Tetapi Paling Gede Berkorupsi Ria. Inilah Demokrat Gaya Baru Orde Baru. Mari Kita Berikrar Kalo KORUPSI ITU LEBIH BIADAB DARI TERORISME dan Wajib di Hukum Mati, Krn Korupsi Bs Mnghancurkan Negeri Indonesia Ini

Sabtu, 28 Juli 2012

Info dan Foto Pembantaian 6000 Umat Muslim di Rohingya


BURMA (salam-online.com): Seorang aktivis Muslim Burma (Myanmar) melaporkan bahwa perhitungan awal terhadap korban pembantaian etnis yang dilakukan oleh kelompok ekstrem Budha Burma menunjukkan sedikitnya 250 Muslim Burma gugur, 500 Muslim terluka parah, dan 300 Muslim diculik.

Aktivis Muslim Burma, Muhammad Nashr, dalam wawancara dengan stasiun TV Al-Arabiya via telepon pada Jum’at (29/6/2012) menyebutkan milisi ekstrim Budha Burma, Magh, membakar lebih dari 20 desa Muslim dan 1600 rumah umat Islam. Ribuan kaum Muslimin terpaksa meninggalkan desa-desa mereka untuk menyelamatkan diri.

Pasar habis dibakar
Aparat keamanan Burma sendiri mendiamkan saja pembantaian etnis mayoritas Budha terhadap etnis minoritas Muslim tersebut. Padahal pembakaran, pembantaian dan penculikan etnis Budha Burma terhadap etnis Muslim Rohingya telah mendapat liputan media massa internasional selama dua pekan terakhir ini.

Pembakaran desa Muslim

Nashr melaporkan bahwa penduduk etnis Muslim Rohingya dipaksa untuk melarikan diri dari ladang pembantaian di Burma. Mereka terpaksa mengungsi ke negara tetangga, Bangladesh, dengan pelayaran perahu-perahu tradisional. Jumlah pengungsi Muslim Rohingya di Bangladesh telah mencapai lebih dari 300 ribu jiwa. Pemerintah sekuler Bangladesh kemudian memulangkan kembali sebagian pengungsi Muslim Rohingya ke Burma dengan berbagai alasan klise.
                                         
Para pengungsi Muslim Rohingya di Bangladesh hidup dalam kondisi yang sangat mengenaskan. Mereka bertahan di wilayah Takenaf dalam tenda-tenda pengungsian yang terbuat dari dedaunan dan rerumputan. Kawasan kumuh yang kotor dan penuh dengan rawa-rawa tersebut menjadi lahan subur bagi timbulnya penyakit malaria, kolera dan disentri. Kaum Muslimin di seluruh dunia wajib mengulurkan bantuan untuk mereka secepat mungkin.


Jumlah kematian Muslim di Arakan capai 6000 jiwa

Pengungsi. Rumah mereka ludes dibakar!

Pembakaran desa Muslim

Sebelumnya diberitakan, jumlah Muslim yang gugur di Arakan mencapai 6000 jiwa.  Kebiadaban tersebut dilakukan oleh ekstrimis Buddha dan pasukan gabungan tentara Burma. Ribuan jiwa Muslim tak bersalah telah gugur (syahid insya Allah) dalam kekerasan yang memuncak akhir-akhir ini.

Berdasarkan laporan dari forum Ansar Al-Mujahidin, para saksi mata dari keluarga korban yang terus berkomunikasi melalui telepon, memperkirakan bahwa jumlah kematian Muslim di Arakan dapat mencapai 6000 jiwa hingga saat ini (innaalillahi wa inna ilaihi rooji’uun). Memang, diakui, sementara ini belum ada media yang dapat merinci jumlah spesifik korban, mengingat media-media saat ini hanya menerima laporan dari warga Rohingya di Arakan yang selamat dan masih bisa berkomunikasi. Menurut saksi, jumlah-jumlah yang selama ini dinyatakan hanya mewakili bahwa benar-benar terjadi pembantaian brutal terhadap Muslim di Arakan.
Selain itu dikatakan bahwa para ekstrimis  Buddha telah membunuh ratusan orang Rohingya kemudian melemparkan jasad mereka ke teluk Bengal. Untuk menyembunyikan fakta dan menyebarkan propaganda busuk, para penganut Buddha etnis Rakhine itu menempatkan pakaian-pakaian yang biasa dikenakan warga Buddha kepada Muslim yang meninggal dan mengklaim bahwa mereka adalah jasad orang Buddha yang menjadi korban.

Pasukan gabungan Nasaka dan orang-orang Buddha Rakhine juga menangkapi warga Rohingya dari desa-desa mereka yang dapat memimpin penduduk Muslim. Kebanyakan pria dewasa atau para pemuda, dibawa ke tempat yang tidak diketahui dan dikabarkan telah tewas tak terlihat oleh penduduk setempat.
Lebih jauh lagi, karena kebanyakan yang dibunuh adalah Muslim laki-laki, sehingga banyak Muslimah tinggal di rumah mereka tanpa perlindungan dari laki-laki. Karena itu, banyak Muslimah serta anak-anak yang melarikan diri menuju perbatasan Bangladesh, namun ironisnya pasukan ‘keamanan’ perbatasan Bangladesh mengirim kembali perahu-perahu mereka ke Myanmar, sehingga kaum musyrik  Buddha menenggelamkan perahu-perahu kaum Muslimin dan membunuh para penumpangnya.

Sementara puluhan ribu Muslim Rohingya di kota-kota di Arakan  menderita kelaparan karena tidak ada pasokan pangan yang cukup, juga karena toko-toko mereka telah dibakar habis. Mereka juga menderita karena harus menjadi tunawisma.Rumah-rumah mereka ludes terbakar.  Mereka bertahan tinggal di tempat-tempat pengungsian yang sangat buruk kondisinya.

Amat mendesak dan urgen! Muslim Myanmar butuh kepedulian dari saudaranya di belahan bumi lain. Muslim Rohingya sangat memerlukan uluran tangan, termasuk, setidaknya melakukan unjuk rasa untuk menekan kedubes Burma/Myanmar di Jakarta. Ormas dan gerakan Islam…Ayo bergerak serempak!

Catatan dari Jogjakartaheart Yang jelas tidak masuk akal kalo jumlah korban sampai Puluhan ribu jiwa hanya dilakukan oleh Penduduk saja tanpa di bantu oleh Militer Burma dan pemerintahan setempat, tentara dikerahkan hanya untuk melindungi ketika Mayoritas (Budha) untuk melakukan Genosida mendapat perlawanan. Ketakutan penduduk (muslim) sangat jelas terlihat dalam video-video yang beredar bahwa Tentara myanmarpun ikut berperan dan ada yang menyamar dengaan pakian sipil sehingga dengan senjata-senjata modern yang mereka gunakan juga dalam pembantaian itu membuat ketakutan tanpa ada perlawanan sehingga jumlah korbanpun berjatuhan cukup banyak. Bahkan Presiden Burma sendiri tidak pernah mau mengakui Penduduknya yang memeluk Islam dan Islam harus dilenyapkan dari bumi Myanmar atau burma. Coba kalo penduduk Muslim Indonesia melakuakn pembantaian terhadap Minoritas sudah pasti Amerika dan PBB akan berteriak lantang dgn mengatakan Indonesia adalah negara Terorist dsb.



Sumber : http://salam-online.com/2012/06/pembantaian-atas-muslim-myanmar-kian-menggila-mereka-butuh-bantuan-mari-bergerak-serempak.html

Salam Persahabtan dan Perdamaian. Anda sudah membaca artikel tentang Info dan Foto Pembantaian 6000 Umat Muslim di Rohingya dan anda bisa menemukan judul artikel Info dan Foto Pembantaian 6000 Umat Muslim di Rohingya ini di URL http://jogjakartaheart-fendyblog.blogspot.com/2012/07/pembantaian-umat-muslim-di-rohingya.html, anda boleh menyebar luaskannya atau mengcopy paste-nya jika artikel dgn Judul Info dan Foto Pembantaian 6000 Umat Muslim di Rohingya ini bermanfaat untuk Web/Blog anda namun jangan lupa untuk copas pula link ini Info dan Foto Pembantaian 6000 Umat Muslim di Rohingya sebagai sumbernya.

0 komentar:

Poskan Komentar

APA KOMENTAR ANDA KLIK DISINI

Related Post: